Dalam Genosida Rwanda, 72 Anak Dibunuh Di Depannya, Namun Dia Tidak Menyerah

Dengan keteguhan iman Katoliknya, dia berdiri menyelamatkan anak-anak dari Genosida Rwanda

Marguerite “Maggy” Barankitse

Sebagai seorang Katolik, ibu, guru, dan aktivis, Marguerite “Maggy” Barankitse adalah orang biasa. Tetapi ketika dia dihadapkan pada situasi yang sangat jahat dan bengis, dia menjelma menjadi sangat heroik, menjadi manusia langka dan luar biasa.

Pada tahun 1993, Barankitse sedang membesarkan tujuh anak di tanah airnya di Burundi, sebuah negara kecil di Afrika yang berbatasan dengan Rwanda. Ia bekerja sebagai sekretaris uskupnya di Keuskupan Ruyigi.

Maggi sibuk dengan pekerjaan dan rutinitas merawat keluarganya, dan dia menikmati kesibukannya tersebut. Tetapi kedamaian keluarganya hancur ketika ketegangan etnis yang memanas meletus menjadi pembantaian berdarah yang sangat kejam.

Genosida Rwanda terkenal di seluruh dunia karena cepat, brutal dengan skala kekerasan yang besar. Dalam waktu hanya tiga bulan, 1 juta orang keturunan Tutsi dibantai secara kejam dengan senapan dan parang. Setengah juta wanita mengalami pelecehan seksual. Dalam putaran yang sangat mengerikan, sering kali tetangga Tutsi sendiri, Hutu—orang yang mereka anggap teman—yang melukai dan membunuh mereka.

Situasinya agak terbalik di Burundi, meskipun tidak kalah mengerikan: Tutsi adalah mayoritas di sana, terutama karena pengungsi Tutsi dari Rwanda membanjiri perbatasan mereka, sehingga Tutsi di Burundi memburu Hutu lokal sebagai pembalasan atas situasi di Rwanda.

Itulah yang terjadi suatu hari ketika Barankitse berada di rumah uskup. Pada 24 Oktober 1993, segerombolan Tutsi bersenjata turun ke manor, tempat berlindung keluarga Hutu setempat. Barankitse berhasil menyembunyikan anak-anak Hutu, tetapi massa menemukan orang tua mereka dan membunuh mereka, satu per satu, sementara Barankitse dipaksa untuk menonton. Mereka memukuli dan menyiksanya, mencoba mencari tahu di mana anak-anak itu berada, tetapi dia menolak untuk memberi tahu mereka.

“Saya mencoba melindungi semua orang, tetapi mereka membunuh di depan saya 72 orang,” jelas Barankitse. Hanya satu hal yang dapat menopang Barankitse melalui kengerian seperti itu: iman Katoliknya.

“Sebelum Yesus mati di kayu salib, Dia berkata, ‘Jangan takut. Aku akan bersamamu sampai akhir dunia. ‘Inilah yang aku pikirkan ketika aku bertanya mengapa mereka membunuh begitu banyak saudara laki-laki dan perempuan. Di mana kamu Tuhan? Mengapa Engkau membiarkan mereka menjadi pembunuh? Tapi saya ingat Dia mati di kayu salib. Ketika saya ingin putus asa, saya ingat Dia selalu bersama saya. “

Hari itu mengubah hidup Barankitse selamanya. Dua puluh lima anak Hutu tetap bersembunyi dan selamat dari pembantaian itu, tetapi menjadi yatim piatu. Siapa yang akan merawat mereka? Barankitse tidak bisa membiarkan mereka ditinggalkan. Dia menyembunyikan anak-anak di sekolah terdekat dan menjaga mereka.

Marguerite “Maggy” Barankitse

Semakin banyak anak-anak datang ke Barankitse, mencari rumah setelah orang tua mereka terbunuh dalam serangan yang sedang berlangsung. Segera menjadi tugas hidupnya untuk membangun pelabuhan yang aman bagi semua anak yang ditinggalkan. Beberapa hari dia berjuang bahkan untuk memberi makan anak-anak, tetapi dia memiliki iman bahwa Tuhan akan merawat mereka: “Bahkan ketika saya tidak memiliki apa-apa untuk memberi makan anak-anak saya, saya berdoa kepada Bapa Kami yang akan memberi saya makanan sehari-hari,” katanya.

Dan merawat mereka, Dia melakukannya. Karena semakin banyak anak yang datang, dia memutuskan untuk memulai sebuah organisasi non-pemerintah: Maison Shalom-Rumah Perdamaian. Rumahnya terbuka untuk anak-anak dari semua etnis, Tutsi, Hutu, dan Twa – tindakan berani radikal di masa dan tempat di mana asal etnis bisa menjadi hukuman mati. Anak-anak memanggil Barankitse “Oma,” yang berarti “nenek” dalam bahasa Jerman.

Maison Shalom sangat melampaui asalnya sebagai tempat penampungan bagi anak yatim piatu, menjadi kekuatan besar untuk kebaikan di seluruh komunitas, dengan Barankitse di pucuk pimpinan. “Saya mulai melihat masalahnya begitu dalam. Saya tidak ingin membuat panti asuhan, tetapi meningkatkan seluruh komunitas,” katanya. “Saya mulai membuat perpustakaan, sekolah, bank keuangan mikro, restoran… Saya ingin memberikan kesempatan kepada anak-anak untuk tumbuh dalam komunitas yang kuat. Seorang anak membutuhkan keluarga. “

Pendidikan, khususnya, adalah minatnya. Mungkin karena dia bekerja sebagai guru sekolah sebelum menjadi sekretaris uskup. Dia menjadikan pendidikan sebagai landasan filosofi di Maison Shalom, dan bukan hanya pendidikan akademis tetapi pendidikan dalam kebajikan.

Dia mengutip kata-kata dari Nelson Mandela sebagai inspirasi berikut: “Pendidikan adalah senjata paling ampuh yang dapat Anda gunakan untuk mengubah dunia.”

 “Jika kita bisa memberikan pendidikan yang baik dengan nilai kemanusiaan, Afrika akan menjadi surganya,” ujarnya. “Tapi masalahnya kita menempatkan sekolah di sana, dan universitas, tapi pada saat yang sama kita tidak memberikan nilai kemanusiaan. Siapa yang akan memimpin negara tanpa integritas, tanpa belas kasih? Ini akan menjadi tirani. “

Ini adalah keprihatinan yang dibagikan orang tua di seluruh dunia: Bagaimana Anda memilih pendidikan terbaik untuk anak Anda? Bagaimana Anda membentuknya dalam kebajikan? Sekolah adalah bagian besar dari teka-teki, Barankitse mengatakan: “Sangat penting bagi kami untuk mencoba mengirim anak-anak kami ke sekolah yang bagus, dan sekali lagi, sekolah dengan nilai-nilai kemanusiaan tersebut, bahkan di negara-negara Barat.”

Maison Shalom terus berkembang, memenuhi kebutuhan yang sangat besar di komunitas lokal. Selama bertahun-tahun, tepat setelah genosida, itu adalah salah satu dari sedikit tempat di Burundi di mana Hutu dan Tutsi tinggal bersama dalam harmoni. Sejak dibuka, lebih dari 20.000 anak muda telah merasakan manfaat dari Maison Shalom. Organisasi itu berkembang ke skala besar: Pada satu titik, ia mempekerjakan lebih dari 270 orang, termasuk perawat, psikolog, dan pendidik untuk anak-anak.

Pekerjaannya berubah drastis dalam beberapa tahun terakhir, namun, ketika Barankitse mengambil bagian dalam protes damai terhadap presiden Burundi pada tahun 2015. Pemerintahannya tidak menerima hal itu, dan setelah ancaman dibuat terhadap hidupnya, dia melarikan diri ke Rwanda— dirinya pengungsi seperti banyak yang telah dia bantu. Namun, Barankitse tak kenal lelah dalam usahanya, dan dengan cepat membuka cabang Maison Shalom di Rwanda. Pada 2016, ia dianugerahi Aurora Prize for Awakening Humanity, yang memberinya $ 1 juta untuk membantu upaya kemanusiaannya.

Saat dia melanjutkan misinya, Barankitse yakin akan pemeliharaan Tuhan, mengetahui bahwa semua yang dia lakukan berasal dari-Nya: “Ini bukan pekerjaan saya,” katanya. “Saya yakin Maison Shalom adalah pesan yang datang dari Tuhan. Dia memberi kita satu perintah: ‘Cintai satu sama lain, seperti aku mencintaimu.’ Kita tidak bisa hidup sendiri dan acuh tak acuh. Kita harus menjadi pembangun harapan. ”

Membangun harapan, memperkuat komunitas — inilah pekerjaan hidupnya. Jika ada satu pesan yang dia harap orang lain akan belajar dari hidupnya, itu adalah menemukan cara mereka sendiri untuk berkontribusi pada pekerjaan ini, di mana pun mereka berada.

“Dengan Tuhan, kita bisa mengubah dunia ini menjadi surga,” katanya. Ini adalah panggilan luhur — untuk mencintai, memiliki welas asih, untuk membagikan kebahagiaan. Mari kita bangun dunia tempat kita tinggal sebagai saudara. ” (SJ/01/aleteia.org)

Facebook Comments

Default Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *