Populasi Umat Islam di Irak 98 Persen, Namun natal Akan Dijadikan Hari Libur Resmi

Meskipun Irak adalah 98% Muslim, Natal akan menjadi hari libur umum di seluruh negeri tahun ini. Parlemen Irak mengesahkan proposal tersebut dengan suara bulat pada hari Rabu (16/12). Itu terjadi hanya beberapa bulan sebelum kunjungan bersejarah Paus Francis ke Irak.

Selama pertemuan 17 Oktober dengan Presiden Irak Barham Salih, Kardinal Louis Raphael Sako, Patriark Babilonia dari Khaldea, mengusulkan perpanjangan liburan Natal ke seluruh Irak. Ini merupakan hari libur nasional satu tahun, dan secara rutin merupakan hari libur resmi hanya di satu provinsi.

Dalam pertemuan tersebut, Salih, seorang Kurdi yang belajar di Inggris Raya, mengakui peran komunitas Kristen dalam pembangunan kembali Irak dan menegaskan kembali komitmen negara untuk membantu kembalinya pengungsi Kristen, dimulai dengan Mosul dan Dataran Niniwe, setelah pendudukan jihadis.

Pada tahun 2008, pemerintah telah menyatakan Natal sebagai hari libur “hanya sekali”, tetapi itu tidak terulang di tahun-tahun berikutnya. Hanya provinsi Kirkuk yang memberikan libur Natal.

Setelah pemungutan suara hari Rabu, Kardinal Sako berterima kasih kepada Salih dan anggota Parlemen “atas sumpah demi kebaikan sesama Kristen.”

Paus Fransiskus dijadwalkan mengunjungi Irak 5-8 Maret, singgah di Baghdad, Erbil, Qaraqosh, Mosul, dan Dataran Ur, yang secara tradisional diakui sebagai tempat kelahiran Abraham. Ini akan menjadi pertama kalinya seorang paus melakukan perjalanan ke Irak.

Uskup Auksilier Basilio Yaldo dari Baghdad menyebut pemungutan suara pada hari libur itu bersejarah “karena hari ini Natal benar-benar perayaan bagi semua orang Irak.”

“Ini adalah pesan yang sangat berharga dan harapan besar bagi umat Kristiani dan bagi seluruh Irak dan tak terelakkan terkait dengan perjalanan kerasulan paus ke negara kami pada bulan Maret,” kata Yaldo kepada Asia News. “Ini adalah salah satu buah pertama yang kami harap akan membawa banyak buah lainnya di masa depan.” (Aleteia/SS)

Facebook Comments

Default Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *